Categories
Uncategorized

Bencana stadion Sepak Bola Indonesia: Tekanan Meningkat Atas Tanggapan Polisi

Pemerintah mengumumkan penyelidikan setelah setidaknya 125 orang, termasuk 32 anak-anak, tewas dalam kecelakaan

Polisi Indonesia menghadapi tekanan yang meningkat atas manajemen kerumunan mereka selama bencana stadion Kanjuruhan, di mana setidaknya 125 orang, termasuk puluhan anak-anak, tewas dalam tabrakan dengan penonton yang melarikan diri.

Petugas menembakkan gas air mata sebagai tanggapan atas invasi lapangan oleh penggemar di stadion yang penuh sesak di Kabupaten Malang, Jawa Timur, pada Sabtu malam, menciptakan kepanikan di antara para pendukung. Tiga saksi mengatakan kepada Guardian bahwa gas air mata ditembakkan tidak hanya ke penggemar di lapangan tetapi juga ke kerumunan yang tetap berada di tribun, dan tidak ada peringatan yang diberikan.

Sejumlah besar bergegas untuk melarikan diri, memicu serangan mematikan di mana banyak yang mati lemas atau hancur. 323 orang lainnya terluka, beberapa di antaranya dalam kondisi kritis. Sedikitnya 32 anak termasuk di antara mereka yang tewas. Yang termuda berusia tiga atau empat tahun, menurut seorang pejabat.

“Saya bertahan di tribun bahkan ketika gas mencekik tenggorokan saya,” kata seorang penggemar yang berjuang untuk pergi karena pintu keluar penuh sesak dengan orang. Selama 20 tahun saya sebagai [penggemar Arema], saya tidak pernah merasa takut seperti malam itu.”

Panduan keselamatan stadion FIFA menyatakan bahwa “gas pengendali massa” tidak boleh dibawa atau digunakan oleh petugas atau polisi di dalam stadion.

Menteri Keamanan Indonesia, Mahfud MD, mengatakan pada hari Senin bahwa tim pencari fakta independen akan dibentuk untuk menyelidiki bencana tersebut.

Secara terpisah, juru bicara Polri, Dedy Prasetyo, mengatakan 18 petugas yang bertanggung jawab atas penembakan gas air mata, mulai dari pangkat menengah hingga tinggi, sedang diselidiki bersama dengan “masalah internal terkait manajemen keamanan”. Saksi-saksi sedang diinterogasi dan rekaman ponsel dan kamera keamanan diperiksa, tambahnya.

Pakar hak asasi manusia telah menuntut bahwa setiap penyelidikan harus sepenuhnya tidak memihak.

Phil Robertson, wakil direktur Asia untuk Human Rights Watch, meminta presiden, Joko Widodo, untuk melakukan investigasi independen, dan melaporkan temuan tersebut kepada publik.

“Semua yang bertanggung jawab harus bertanggung jawab atas bencana ini, terlepas dari status atau posisi mereka. Tidak cukup bagi Polri dan Persatuan Sepak Bola Indonesia untuk melakukan penyelidikan sendiri karena mereka mungkin tergoda untuk mengecilkan atau melemahkan akuntabilitas penuh dari pejabat yang terlibat,” katanya.

FIFA juga harus melakukan penyelidikan dan mengeluarkan laporan publik tentang temuannya, tambah Robertson.

Said Usman Hamid, direktur eksekutif Amnesty International Indonesia, juga menyerukan penyelidikan, mengklaim “kekuatan berlebihan” telah digunakan.

Kapolda Jawa Timur, Nico Afinta, membela tanggapan pasukan itu pada konferensi pers pada hari Minggu. Dia mengatakan langkah-langkah lain telah diambil sebelum gas air mata digunakan tetapi para penggemar “mulai menyerang polisi, bertindak secara anarkis dan membakar kendaraan”.

Vigil diadakan di luar stadion Kanjuruhan pada Minggu malam untuk mengenang para korban. Grafiti di dinding stadion mengungkapkan kemarahan yang mendalam terhadap pihak berwenang.

“Saudara-saudara saya terbunuh. Selidiki secara menyeluruh,” bunyi satu pesan yang tertulis di daun jendela stadion, disertai dengan pita hitam dan tanggal tragedi, menurut perusahaan berita Agence France-Presse. “ACAB”, singkatan untuk “semua polisi adalah bajingan”, disemprotkan ke dinding lain.

Pemakaman juga dilakukan untuk para korban. “Saya dan keluarga tidak menyangka akan menjadi seperti ini,” kata Endah Wahyuni ​​kepada Reuters. Dua adik laki-lakinya, Ahmad Cahyo, 15, dan Muhammad Farel, 14, termasuk di antara mereka yang tewas. “Mereka suka sepak bola tetapi tidak pernah menonton Arema secara langsung di stadion Kanjuruhan. Ini pertama kalinya bagi mereka,” katanya.

Rekaman media sosial dari dalam stadion menunjukkan adegan kacau di mana para penggemar memanjat untuk menghindari sejumlah besar gas air mata, beberapa mencoba membawa penonton yang terluka lainnya ke tempat yang aman.

Hanya suporter Arema, tuan rumah yang diizinkan menonton pertandingan Sabtu malam. Pendukung tim lawan, Persebaya Surabaya, yang menang, dilarang bermain sebagai tindakan pencegahan untuk mencegah terjadinya kekerasan antara kedua belah pihak.

Indonesia memiliki masalah yang berkepanjangan dengan kekerasan sepakbola, yang dipicu oleh persaingan sengit antar tim. Namun insiden-insiden sebelumnya tidak terlalu mematikan seperti tragedi hari Sabtu, yang merupakan salah satu bencana stadion olahraga terburuk yang pernah ada.

Presiden FIFA, Gianni Infantino, menyebut peristiwa itu sebagai “hari gelap bagi semua yang terlibat dalam sepak bola dan tragedi di luar pemahaman”. Tim sepak bola di seluruh dunia menyampaikan belasungkawa, termasuk Manchester United dan Barcelona, ​​​​sementara Real Madrid mengheningkan cipta selama satu menit sebelum pertandingan mereka pada hari Minggu.

Pelatih Arema, Javier Roca, mengatakan pada hari Minggu bahwa para penggemar telah “mati di pelukan pemain”, setelah beberapa tim tetap berada di lapangan saat pertandingan berakhir.

“Kembali dari konferensi pers, saya melihat tragedi itu,” katanya, menambahkan bahwa “anak-anak lelaki itu lewat dengan korban di tangan mereka”.

“Saya pikir polisi melampaui batas mereka, meskipun saya tidak berada di luar sana dan tidak merasakan hasilnya,” kata pelatih Chili itu kepada penyiar Spanyol Cadena Ser.

Sekjen Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI), Yunus Yussi, mengatakan pihaknya telah berkomunikasi dengan FIFA soal gebrakan tersebut dan berharap bisa menghindari sanksi.

Indonesia akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 2023 dari 20 Mei hingga 11 Juni, dengan 24 tim yang berpartisipasi. Sebagai tuan rumah, negara tersebut otomatis lolos.

Mahfud mengatakan satuan tugas yang menyelidiki insiden itu akan mencakup pejabat pemerintah, analis, perwakilan kementerian, pejabat sepak bola, akademisi, dan awak media. Ini akan bertujuan untuk menyelesaikan pekerjaannya dalam dua hingga tiga minggu, katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

sbobet